13.5 C
New York
Thursday, May 6, 2021

Buy now

spot_img

Lanjutkan Vaksinasi Covid-19 Tahap Dua, Awak Media Diminta Siapkan Diri

Kementerian Komunikasi dan Informatika bersama Kementerian Kesehatan dan Dewan Pers menyiapkan pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 massal bagi insan pers hari Selasa s.d. Rabu, 16 s.d 17 Maret 2021, di Hall Basket Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta Pusat. Untuk keperluan itu, setiap peserta diminta menyiapkan diri dan mengecek undangan yang dikirimkan melalui pesan singkat SMS.

Direktur Jenderal Aplikasi dan Informatika Semuel Abrijani Pangerapan mengatakan, vaksinasi ini ditujukan bagi wartawan dan awak media yang telah menjalani Vaksinasi tahap pertama tanggal 25 s.d. 27 Februari 2021 lalu.

Dirjen Semuel mengharapkan program vaksinasi Covid-19 dapat memberikan proteksi kepada para awak media pada saat melaksanakan tugasnya.

“Hal ini selaras dengan komitmen dari Presiden Jokowi yang telah disampaikan pada saat acara Hari Pers Nasional pada Februari lalu. Saat itu, Kominfo ditunjuk untuk segera melaksanakan program vaksinasi ini dan bekerja sama dengan Kemenkes dan juga Dinas Kesehatan DKI Jakarta,” ujarnya dalam Konferensi Pers Program Vaksinasi Wartawan Jabodetabek, Dosis ke-2 di Jakarta, Senin (15/03/2021).

Menurut Dirjen Aptika, Kementerian Kominfo berfokus kepada para awak media karena memahami tugas dari insan pers yang merupakan garda terdepan dalam mempublikasikan pemberitaan mengenai perkembangan Covid-19 untuk masyarakat Indonesia.

“Oleh karena itu, selain tenaga medis dan pelayan publik, pemerintah juga prioritaskan para jurnalis karena merupakan yang paling rentan dan memiliki risiko tinggi terpapar penularan wabah virus Corona,” paparnya.

Dirjen Semuel menyatakan vaksinasi Covid-19 menjadi langkah pencegahan penyebaran Covid-19, sekaligus menumbuhkan kekebalan tubuh. “Jadi, vaksin ini merupakan langkah pencegahan. Meski demikian, setelah divaksin itu bukan tidak membuat kita tidak terkena, tetapi apabila terkena itu tubuh kita sudah siap, lebih kuat dalam menghadapi virus yang masuk ke tubuh karena sudah ada antibodinya,” tandasnya.

Dalam kesempatan itu, Dirjen Aptika mengajak awak media ikut mengambil peran dalam menyebarkan program pemerintah dalam menangani pandemi Covid-19.

Siapkan Diri

Dalam kesempatan yang sama, Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi mengingatkan, sebelum mengikuti vaksinasi tahap kedua, awak media diminta untuk beristirahat yang cukup dan tidak lupa sarapan. “Saya berpesan berpesan kepada para jurnalis untuk beristirahat sebelum mengikuti vaksinasi dosis kedua, jangan lupa untuk sarapan dan terus menerapkan protokol kesehatan,” pesannya.

Lebih lanjut, Jubir Nadia menjelaskan vaksin yang akan diberikan kepada jurnalis besok dan lusa merupakan  vaksin yang masa edarnya masih cukup lama dalam bentuk botol besar berisi dosis untuk sembilan hingga sebelas orang. Selain itu, vaksin yang akan digunakan bukanlah vaksin yang kedaluwarsa bulan ini, melainkan vaksin yang diproses Biofarma dari bentuk setengah jadi menjadi vaksin yang siap disuntikkan.

“Vaksin yang akan kedaluwarsa bulan ini adalah vaksin Sinovac berbentuk botol kecil untuk satu dosis, sudah didistribusikan untuk vaksinasi tenaga kesehatan juga pemberi pelayanan publik,” terang Nadia.

Jubir Vaksinasi Covid-19 Kemenkes berharap, proses vaksinasi ini bisa berjalan lancar demi bersama-sama menyelesaikan masalah pandemi Covid-19 di Indonesia.

Teknis Pelaksanaan

Mengenai teknis pelaksanaan vaksinasi Covid-19 tahap kedua, Anggota Dewan Pers Agus Sudibyo menuturkan vaksinasi untuk ditujukan kepada 5.200 wartawan se-Jabodetabek untuk dosis dan akan dilaksanakan selama dua hari mulai 08.00 s.d. 16.00 WIB.

Agus mengungkapkan, vaksinasi besok akan dikhususkan bagi wartawan di bawah 60 tahun. Sementara, bagi mereka yang di atas 60 tahun, akan diberi waktu khusus seminggu dari sekarang.

“Karena alasan usia, akan mendapat jadwal khusus vaksin yang waktunya lebih mundur. Kira-kira dimulai 25 Maret sampai 1 April. Hanya peserta yang hadir pada vaksinasi 25-27 Februari yang berhak mengikuti vaksinasi tahap kedua ini,” jelasnya

Selain itu, bagi wartawan yang belum ikut vaksin pada dosis pertama, tak diizinkan ikut vaksinasi besok. “Bagi yang telah mendaftar di dosis pertama pada 25-27 Februari lalu tapi tidak hadir, akan kami daftarkan untuk gelombang kedua,” tuturnya.

Lebih lanjut, Agus menjelaskan hal yang sama ditujukan bagi mereka yang tertunda vaksinasi dosis pertamanya karena kondisi kesehatan tak mendukung.

Sementara itu, vaksin yang akan diberikan kepada jurnalis besok dan lusa merupakan vaksin yang masa edarnya masih cukup lama dalam bentuk botol besar berisi dosis untuk sembilan hingga sebelas orang. Bagi peserta, wajib menunjukkan kartu tanda penduduk (KTP) dan kartu vaksinasi Covid-19 atau sertifikat vaksinasi pertama atau SMS jadwal pelaksanaan dosis kedua.

“Para peserta vaksinasi dosis pertama yang sudah menerima undangan dari puskesmas atau RS di wilayah DKI Jakarta, diminta untuk mengabaikan undangan tersebut dan mengikuti vaksinasi bersama di Senayan besok dan lusa,” tutur Agus.

Peserta yang vaksinasinya ditunda pada Februari lalu karena alasan kesehatan, lanjutnya, akan didaftarkan mengikuti vaksinasi bersama gelombang berikutnya. Sementara peserta vaksinasi dosis pertama yang belum mendapat sertifikat vaksinasi diminta memberitahukan ke asosiasi yang mengatur pendaftaran atau Dewan Pers.

“Saya meminta para jurnalis untuk hadir sesuai waktu yang sudah ditetapkan agar tidak ada penumpukan dan kerumunan, serta menerapkan protokol Kesehatan,” pinta Agus.

Pengumuman mengenai Vaksinasi Bersama Dosis-2 Wartawan se-Jabodetabek dapat diunduh di sini.

Dikutip dari : Kominfo

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

21,915FansLike
2,753FollowersFollow
14,200SubscribersSubscribe
- Advertisement -spot_img

Latest Articles