Aquaman (2018)

Sulit untuk menggambarkan bagaimana Aquaman sebuah film yang menakjubkan. Ini adalah film dengan pertempuran bawah laut yang ruang lingkupnya menyaingi apa pun yang terlihat di Star Wars, di mana orang-orang ikan menabrak hiu raksasa, kuda laut, dan bahkan makhluk asing. Ada dinosaurus yang hidup dan bernapas di Aquaman, dan mereka mungkin makhluk paling gila ke-15 atau ke-20 dalam film.

This slideshow requires JavaScript.

Ada banyak hal lain yang terjadi untuk mencurahkan bahkan satu detik dialog dengan fakta bahwa, ternyata dinosaurus tidak punah.
Bukan plotnya tidak masuk akal, atau sulit untuk diikuti. Aquaman secara kreatif gila – gila dalam film adalah pilihan yang dibuat, berulang kali, dalam setiap aspek penciptaan film. Armor pertempuran Atlantis tampak seperti sesuatu yang akan digunakan oleh orang-orang Mars yang menyerang di fiksi ilmiah pertengahan musim panas, sementara Arthur Curry milik Jason Momoa dan pertempuran King Orm milik Patrick Wilson sampai mati di sebuah stadion bawah laut yang tampaknya menampung jutaan dan jutaan orang. Ini adalah unsur-unsur yang mungkin akan dilemahkan dan direduksi menjadi sesuatu yang kurang tinggi dalam film pahlawan super lainnya, tetapi dengan Aquaman, sutradara James Wan telah menyatakan DCEU tempat di mana film-film komik bisa menjadi film komik. Secara keseluruhan, itu membuat film lebih baik, meskipun memiliki banyak masalah juga.Aquaman mengikuti Arthur Curry, pahlawan tituler, dalam perjalanannya untuk mengklaim tahtanya dan menyelamatkan Atlantis, dan mungkin seluruh dunia saat dia berada di sana. Aquaman pertama kali diperkenalkan dengan benar ke DCEU di Justice League tahun lalu, dan ini adalah versi yang sama dari karakter yang kita dapat: kasar, sarkastis, keras, tidak menonjolkan diri, dan tidak sopan. Bagi beberapa orang, karakter Momoa adalah bagian terbaik dari Justice League, dan dia sama-sama hebat di sini. Awalnya, ketika Aquaman menyelamatkan awak kapal selam selama adegan di mana salah satu penjahat, Black Manta, diperkenalkan, ada satu suntikan gerakan lambat benar-benar acak. Momoa berjalan sebentar melalui awan desisan uap sementara jentik gitar menggeram mengumumkan – bukan kedatangannya, karena itu di tengah perkelahian.

Ini mengumumkan bahwa dia luar biasa? Saat-saat seperti itu adalah hal yang berulang – mereka tidak masuk akal, tetapi mereka mendapatkan darah memompa. Meskipun kami sudah bertemu Aquaman di Justice League, ini jelas merupakan cerita asal. Ini dimulai di awal: dengan penjaga mercusuar Tom Curry (Temuera Morrison) menemukan Nicole Kidman, Queen Atlanna, terdampar di bebatuan saat badai. Mereka jatuh cinta, memiliki Arthur, dan terpisahkan selama beberapa menit suara-over’d yang mengatur kecepatan berbahaya untuk sisa film: Aquaman tidak punya waktu untuk memikirkan apa pun selain tindakannya yang besar dan kompleks. adegan. Segala sesuatu yang lain, dari banyak tempat sampah yang memaparkan sejarah Atlantis hingga gerak lambat Arthur dan Mera (Amber Heard) yang muncul dari lautan dengan cover Toto’s Africa yang diputar di latar belakang, hanya ketidaknyamanan bahwa film itu bergegas melewati karena itu menyapu Anda di saat yang sangat kuat.Semuanya didukung oleh beberapa pertunjukan yang sangat luar biasa. Kidman bagus sebagai Queen Atlanna, tapi dia hanya sebentar di film. Begitu juga dengan Morrison sebagai ayah Arthur – dia menyenangkan, terutama selama adegan imut seperti dia dan Arthur menenggak bir bersama dengan sarapan (kurang begitu ketika wajah luar biasa digitalnya yang tidak dewasa lagi mengantarkan garis-garis murahan seperti “Sampai di sini, kami merasakan [air mata kami] , “tapi itu bukan salahnya). Sebagai pelatih Arthur dan wazir Raja Orm, Vulko Willem Dafoe yang selalu bagus memiliki peran penting dalam keseluruhan narasi, tetapi tidak banyak yang harus dilakukan dalam plot film sebenarnya. Dan Heard secara mengejutkan datar seperti Mera – dia terlihat seperti itu, dan wig merah badut itu tidak seburuk itu jika kamu sudah terbiasa dengannya, tetapi dia tidak memiliki kebesaran dan keserakahan untuk mengantarkan dialog film yang tanpa akhir.Tidak Ada Teks yang DisediakanDi situlah Patrick Wilson mengalahkannya dalam peran Raja Orm, dan itu dia – bersama dengan Momoa – yang membuat skrip klise Aquaman kedengarannya bagus. Bayangkan adegan ini: Seseorang CGI crab meminta Raja Orm jika dia mengharapkan untuk disebut “raja,” dan Wilson harus menjawab, “Bukan raja. Panggil aku” – jeda dramatis – “Ocean Master.” Ini sangat, sangat konyol, tetapi aktor Conjuring and Watchmen memberikan setiap garis dengan intensitas membakar hanya cocok dengan semua lava bawah air yang entah bagaimana ada di film ini. Perlu diingat, ini adalah jenis film di mana ombak menabrak secara dramatis dan orcas cenderung melompat dengan anggun dari air, skor orkestra yang tinggi, kapan pun karakter mengatakan sesuatu yang penting. Jangan berpikir terlalu keras tentang itu; nikmati saja tontonan.Selain semua quaman-quaman, politik bawah air, drama keluarga, dan pertempuran besar-besaran, masih banyak yang terjadi

About Author: R Indra Rezky Kencana Dewa

Gravatar Image
MICE & Lifestyle Portal Contact: +628979799878 [WA] ; +628118115567 [Call] Advertising: =6287889015567 [Text] Email: [email protected]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *